Laki-Laki Menjadi Sasaran Empuk Pelecehan Seksual Di Dalam Gereja
Berita Terkini

Laki-Laki Menjadi Sasaran Empuk Pelecehan Seksual Di Dalam Gereja

Sementara perempuan lebih sering dilecehkan secara seksual sebagai anak-anak daripada laki-laki, ada beberapa contoh, seperti pelecehan yang dilakukan di dalam Gereja Katolik, di mana anak laki-laki menjadi sasaran lebih dari anak perempuan. Dan ketika laki-laki telah dilecehkan, mereka menghadapi serangkaian hambatan tambahan untuk maju dan mencari bantuan: tingkat rasa malu yang lebih besar, menyalahkan diri sendiri, stereotip seputar maskulinitas dan kesalahpahaman bahwa pelecehan seks anak kurang berbahaya bagi laki-laki daripada bagi laki-laki pada wanita.

Laki-Laki Menjadi Sasaran Empuk Pelecehan Seksual Di Dalam Gereja

Literatur menunjukkan bahwa laki-laki yang selamat berada pada risiko yang lebih tinggi daripada populasi umum dari gangguan stres pasca-trauma, penyalahgunaan zat, bunuh diri dan masalah dalam hubungan intim. Demikian pula, penelitian telah menunjukkan bahwa penyintas laki-laki, khususnya, menghadapi pengalaman dengan ketidakberdayaan, isolasi dan rasa malu.

Matthew Robinson, co-direktur Klinik Trauma Rawat Jalan di Rumah Sakit McLean dekat Boston, mencatat bahwa stigma adalah penghalang utama pengungkapan laki-laki tentang pelecehan seksual anak. “Kita benar-benar tidak bisa berbicara tentang stigma dan CSA laki-laki jika kita tidak juga berbicara tentang maskulinitas,” katanya dalam kuliah tentang topik tersebut pada bulan Januari.

Di sebagian besar masyarakat, pria dikondisikan untuk berpikir bahwa menjadi “pria sejati” berarti menjadi dominan dan mandiri, kata Robinson dalam kuliahnya. Itu berarti tidak membiarkan seseorang mengambil keuntungan dari Anda atau membuat Anda melakukan sesuatu yang tidak ingin Anda lakukan. Pelecehan seksual anak adalah salah satu contoh paling akut ketika seseorang mengambil keuntungan dari orang lain dan membuat mereka melakukan tindakan yang tidak mereka setujui.

Saya merasakan rasa malu ini jauh di dalam tulang saya. Saya merasa rusak, seolah-olah ada noda di tubuh saya yang tidak pernah bisa saya bersihkan. Dan aku takut konsekuensi dari pengungkapan. Saya khawatir saya akan dihukum atas apa yang terjadi pada saya jika saya berbicara, jadi saya tetap diam. Saya akhirnya memecah keheningan untuk menyelamatkan hubungan saya dengan pacar saya dan sekarang istri saya dan karena saya lelah tidak menjadi diri saya yang sebenarnya.

You may also like...